03
Agu
10

Alua-Patuik, Anggo-Tanggo, Raso-Pareso


Oleh : Ekadj. Dt. Endang Pahlawan

rumah basandi batu,  adat basandi alua jo patuik. mamakai anggo jo tanggo  sarato raso jo pareso

Norma adat dibentuk oleh Tungku Tigo sajarangan : alua-patuik, anggo-tanggo, dan raso-pareso.

Norma ini mengkristal di dalam adat Minangkabau, dan digunakan dalam berbagai pertimbangan adat.

Ketiga hal ini merupakan Tungku bagi proses masaknya adat, sedangkan apinya adalah para pemangku adat. Setiap penghulu adat hendaknya memahami dan menguasai ketiga norma tersebut, sehingga kepemimpinan adat yang dimilikinya dapat menanak rasa keadilan dan kesejahteraan terhadap kaum yang dipimpinnya. Sedangkan bagi anak Minangkabau pada umumnya, pemahaman terhadap alua-patuik, anggo-tanggo, dan raso-pareso berguna untuk menumbuhkan jatidiri dan memahami batasan-batasan hidup dalam bermasyarakat. Pasar jalan karono dilalui.

a. Alua jo Patuik

Pengertian alua (alur) adalah sesuai dengan prosedur atau tata cara yang berlaku di dalam adat. Sedangkan pengertian patuik (patut) adalah kepantasan sesuatu terletak pada tempatnya. Dengan demikian pengertian alua jo patuik adalah kesesuaian sesuatu berdasarkan prosedur adat dan terletak pada tempatnya.

Beberapa pitatah adat mengenai ketentuan alua :

bajanjang naiek batanggo turun
mangaji dari alif, babilang dari aso

Beberapa pitatah adat mengenai ketentuan patuik :

nagari aman, kampuang santoso
padi masak, jaguang manjadi
taronak berkembang biak
bapak kayo, ibu batuah
mamak dihormati urang pulo

penghulu ibarek pohon di tangah padang
ureknyo tampek baselo, dahannyo tampek bagantuang
daunnyo tampek bataduah kapanasan dan balindung kahujanan
pai tompek batanyo, pulang tampek babarito

Dalam suatu keputusan adat, bilamana suatu keputusan akan ditetapkan, disampaikan terlebih dahulu prosedur yang telah ditempuh :

pandangan jauoh lah dilayangkan, pandangan dakek lah ditukikkan
ka bukik samo mandaki, ka lurah samo manurun

Sehingga sampai kepada kepantasan :

indak ado murai nan bakicau, indak ado rantiang nan badatak
bulek lah buliah digolongkan, picak lah buliah dilayangkan

Tapi bila ada ketidaksesuaian dalam pertimbangan, pantunnya adalah :

salido maso dahulu
bakosiek bapantai cermin
kapalo samo berbulu
bapikie balain-lain

Bila permasalahan tersebut tidak dapat diselesaikan maka :

silang pangkal cakak
sangketo pangkal perang

Oleh karenanya dalam timbangan adat alua jo patuik, hendaknya teliti dalam melihat permasalahan. Bisa saja masalah tersebut benar secara alua tapi tidak secara patuik, atau sebaliknya. Banyak permasalahan adat yang tumbuh belakangan ini didasarkan hanya mengikuti ketentuan alua, namun tidak menimbang kepatutan; seperti mengambil jalan pintas dalam keputusan-keputusan adat. Hal ini pada akhirnya menimbulkan silang-sengketa dan perseteruan di dalam masyarakat. Penyelesaian adatnya adalah :

anggang jo kekek bari makan
tabang ka pantai kaduonyo
panjang jo singkek paulehkan
mangkonyo sampai nan dicito

b. Anggo jo Tanggo

Anggo (anggaran dasar) mempunyai pengertian : ketentuan pokok, sedangkan tanggo (anggaran rumah tangga) mempunyai pengertian : ketentuan pelaksanaan. Ketentuan anggo dibentuk dari pahatan norma (pitatah) yang tersusun sedemikian rupa dari ketentuan-ketentuan pokok adat (barih adat).

barih baukua jo pitatah, disabuik anggo

Anggo merupakan pedoman dalam perjalanan hidup kemasyarakatan, seperti halnya manfaat kompas dalam pelayaran.

biduak didayuang manantang ombak
layar dikambang manghadang angin
nangkodo ingek di kamudi
padoman usah dilupokan

Sedangkan tanggo merupakan peraturan pelaksanaan adat yang menjalankan ketentuan anggo.

di ateh anggo berdiri tanggo

Adapun ukuran tanggo disebutkan :

balabeh bajangko jo patiti, disabuik tanggo

Ketentuan anggo diatur dengan tanggo disebut anggo jo tanggo. Anggo jo tanggo mendasari pemikiran dalam menjalani alua jo patuik; sehingga pedoman alua jo patuik bersandarkan pada ketentuan pokok dan ketentuan pelaksanaan dari hukum adat (anggo jo tanggo).

c. Raso jo Pareso

Raso adalah rasa atau perasaan manusia. Raso dapat berbentuk malu, takut, senang, atau bahagia. Walaupun pengaturan raso ini terdapat di otak kecil manusia, namun selalu diibaratkan raso itu tumbuh di dalam hati, atau raso tumbuah di dado. Ukuran raso didasarkan pada nilai  yang dimiliki oleh setiap orang, dan karena itu raso setiap orang akan berbeda-beda. Pitatah adatnya adalah :

latiek-latiek tabang ka pinang
hinggok di pinang duo-duo
satitiek aie dalam pinang
disinan bamain ikan rajo

Beberapa pantun budi-kebaikan :

nan kuriek iyolah kundi
nan merah iyolah sago
nan baiek iyolah budi
nan indah iyolah baso

pulau pandan jauah di tangah
di baliek pulau si angso duo
hancua badan dikanduang tanah
budi baiek dikanang juo

pisang ameh dibao balayar
masak sabuah di dalam peti
hutang ameh buliah dibayar
hutang budi dibao mati

Beberapa pantun tentang kehidupan tidak berbudi :

anak urang koto hilalang
pai ka pakan baso
malu jo sopan kalau lah hilang
hilanglah raso jo pareso

Rarak limau dek binalu
tumbuah sarumpun jo sikasek
kalau hilang malu jo sopan
umpamo kayu lungga pangabek

dek ribuik rabahlah padi
dicupak nak urang canduang
hiduik kalau indak babudi
duduak tagak kumari cangguang

Talangkang carano kaco
badarai carano kandi
bareh nan samo dirandang
baganggang karano dek raso
bacarai karano dek budi
itu nan samo kito pantangkan

Pareso adalah periksa, yaitu menyelidiki keadaan sesuatu dengan teliti sehingga dapat diketahui keadaan yang sebenarnya. Untuk mengungkapkan keadaan yang sebenarnya diperlukan kemampuan analisis dan pemikiran, karena itu disebutkan pareso tumbuah di kapalo.

Raso-pareso merupakan suatu pandangan hidup yang didasarkan pada budi-kebaikan serta pemikiran untuk mengungkapkan kebenaran. Posisi raso-pareso adalah hati dan akal, yang perlu didudukkan secara selaras agar tercapai keseimbangan sikap.

Di dalam pengembangan sikap, patiti adat mengatakan :

raso dibao naiek
pareso dibao turun
tarimolah raso dari luar
pareso bana raso ka dalam
antah iyo antah indak

Raso dibao naiek dimaksudkan budi-kebaikan seseorang hendaknya selalu ditingkatkan untuk diseimbangkan dengan posisi akal yang berada di atas. Cita-rasa seseorang terhadap kebaikan, keindahan, kepantasan, dan lain sebagainya hendaknya selalu meningkat seiring dengan jauhnya perjalanan yang dilalui serta bertambahnya wawasan hidup. Perhatikan kato pitatah :

pandangan jauah, dilayangkan

Pareso dibao turun dimaksudkan pemikiran dan penilaian tentang sesuatu hendaknya difokuskan kepada inti kebenaran dan selaras dengan posisi hati yang berada di bawah. Ketajaman pemikiran akan mengasah kemampuan analisis seseorang, sehingga dapat memilah mana yang emas dan mana yang loyang. Perhatikan kato pitatah :

pandangan dakek, ditukikkan

Tarimolah raso dari luar dimaksudkan perlunya memahami pandangan dan pemikiran orang lain, sehingga dapat membentuk empati. Raso yang dimiliki seseorang perlu ditimbang dengan raso yang dimiliki oleh orang lain. Pareso bana raso ka dalam dimaksudkan perlunya upaya introspeksi terhadap raso yang dimiliki sendiri. Antah iyo antah indak, sebagai bentuk timbang rasa dalam hidup bermasyarakat. Perhatikan kato patiti :

bajalan paliaro kaki
bakato paliaro lidah
kaki tataruang inai padahannyo
lidah tataruang ameh padanannyo
bajalan salangkah madok suruik
kato sapatah dipikiri
lamak di awak katuju di urang

28 Juli 2004

Iklan

1 Response to “Alua-Patuik, Anggo-Tanggo, Raso-Pareso”


  1. Oktober 24, 2011 pukul 8:20 am

    Tahun 80an ada lagu yg bercerita tentang hal ini, namun saya tidak tahu siapa penyanyi dan penciptanya

    Insan Salendang Dunia

    Tungku nan tigo yo sajarangan
    Kato lah adaik limbago Minang
    Yo alua patuik jo anggo tanggo – 2x
    Nan katigonyo, nan katigonyo raso pareso

    Kato kanangan nan Bapak Hatta
    Tinggi dilambuik sinan nyo runtuah
    Tinggi disanjuang sinan nyo patah – 2x
    Nan cadiak juo, nan cadiak juo nan acok kanai

    Reff:

    Pikia lah pikia palito hati …
    Nan kiro-kiro padannyo janji
    Hiduik bajaso batungkek budi
    Itulah insan salendang dunia

    Raso tumbuah di dalam dado
    Pareso tumbuah yo di kapalo
    Arih sairiang jo bijaksano
    Satu lah kato saribu guno

    Oi nan bana kato saiyo
    Yo nan rajo kato sapakaik
    Adaik basandi nan jo agamo
    Sado karajo mako salamaik


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Pengunjung

  • 1,001,880 hits

Palanta Minang

adat_dan_budaya_copy

Urang Minang

URANG_MINANG_BARU

Cimbuak

cimbuak

” Istana Kunang – Kunang”

http://hyvny.wordpress.com

KALENDER

Agustus 2010
S S R K J S M
« Jul   Sep »
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

ARSIP

Flickr Photos

Lebih Banyak Foto

Aggregator Blog

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Page Rank

Blog Indonesia

Blog Catalog

Culture Blogs - Blog Catalog Blog Directory

%d blogger menyukai ini: