18
Apr
11

“BAGAIMANA PEMBAGIAN PUSAKA TINGGI, SUDAH SESUAIKAH DENGAN SYARIAT ISLAM DI MINANGKABAU?”


Oleh : DR. Mochtar Naim

Di Minangkabau dikenal ada tiga macam harta, yaitu :

* harta pusaka tinggi,

* harta pusaka renda,  dan

* harta milik pribadi, atau harta pencaharian.

Harta Pusaka Tinggi,   biasanya selalu berupa barang tidak bergerak, seperti perumahan, perkolaman, persawahan, perladangan, perkampungan, perhutanan, dsb, bersalin secara kolektif-alami turun temurun menurut garis ibu (matrilineal), menurut jalur kaum, suku ataupun nagari, dan tidak dibagi.

Fungsinya adalah sebagai harta waqaf  : harta waqaf kaum, suku ataupun nagari. Jadi harta pusaka tinggi yang fungsinya sebagai harta waqaf tidak dimakan bagi. Kalau dibagi justeru salah.

Harta pusaka rendah, tadinya adalah harta milik pribadi, berupa barang tidak bergerak, seperti perumahan, persawahan, perladangan, dsb., yang dihibahkan untuk menjadi harta kaum, suku ataupun nagari, untuk tujuan kesejahteraan kolektif, dan tidak dibagi menurut jalur hukum faraidh.

Harta milik pribadi, apapun bentuknya, dan didapatkan dari hasil jerih payah pencaharian oleh seseorang, ketika meninggalnya, dibagi menurut hukum Faraidh.

Bertentangankah ketentuan adat ini dengan syariat Islam?

Jawabnya: Tidak!    Sebab kalau di-ubah,  maka harta pusaka tinggi dibagi secara hukum faraidh, justeru salah dan bersalahan!

Yang dibagi itu adalah harta milik si mayit! ( almarhum/almarhumah). Dan si almarhum  itu, ketika hidupnya, punya tanggung jawab sosial untuk membagi-bagikan harta yang ditinggalkannya itu untuk tujuan sosial secara faraidh.

Mengenai harta pusaka rendah, masih ada lorong untuk bisa berbagi pendapat. Coba angkatkan dalam forum seperti ini.

Jadi baik harta pusaka tinggi, rendah, maupun pencaharian, semua bertujuan sosial.

Dan ini semua sudah ditetapkan oleh Pertemuan para Ninik Mamak, Alim Ulama dan cerdik pandai Minangkabau di Bukittinggi, kalau tidak salah tahun 1956, di mana juga hadir Inyiak H Agus Salim, Syekh Jamil Jambek, Syekh Sulaiman Ar Rasuli Canduang, Syekh Ibrahim Musa Parabek, Buya Hamka, Dt Palimo Kayo, dsb.

Dari segi ini, belum lagi ada konstitusi dan undang2 dari negara manapun di dunia ini yang mengatur tentang harta kekayaan, Islam telah lebih dahulu mengatur sistem kesejahteraan sosial, yang dimulai dari diri pribadi, keluarga, nagari dan negara, dalam bentuk hukum faraidh, di mana juga dikenal yang namanya harta hibah dan waqaf.

Tegasnya, harta pusaka tinggi adalah milik kaum, suku ataupun nagari yang dimiliki secara kolektif dan berfungsi sebagai harta wakaf. Harta wakaf secara hukum faraidh tidak boleh dibagi. Karena harta pusaka tinggi yang adalah harta bersama kaum/suku/nagari bukanlah milik dari si mayit yang baru meninggal, untuk kemudian lalu dibagi-bagi, tapi harta bersama yang berfungsi sebagai waqaf yang sifatnya sosial itu.

Masalah terkait yang perlu diangkatkan adalah: masalah tanah ulayat.

Dalam Seminar Kebudayaan Minangkabau kemarin,  sudah disepakati untuk dikembalikan kepada kaum/suku/nagari pemilikannya, tetapi yang pengoperasiannya bisa dilanjutkan oleh perusahaan swasta ataupun negara yang sudah mengelolakannya dengan rakyat dalam lingkup kaum/suku/nagari itu berhak mendapatkan bagi hasil yang sepadan dengan nilai tanah itu.

Keterangan :

Tulisan ini ~ padusi ~ kutip dari milist RantauNet yang ditulis oleh DR. Mochtar Naim, berdasarkan pertanyaan Sdr.  NUZIRMAN ST NURDIN. Mudahan-mudahan memberi manfaat bagi kita semua, untuk mengetahui sejauh mana perkembangan harta pusaka, dalam kehidupan masyarakat minangkabau sekarang ini.

Iklan

4 Responses to ““BAGAIMANA PEMBAGIAN PUSAKA TINGGI, SUDAH SESUAIKAH DENGAN SYARIAT ISLAM DI MINANGKABAU?””


  1. 1 devi
    Mei 8, 2011 pukul 6:49 pm

    maaf dunsanak.. ambo kabatonyo saketek ….
    ba a no kedudukan harato pusako randah ko.. apobilo…..
    dalam keluarga tu indak punyo anak padusi.. nang ado duo urang anak laki2x se no….
    nang laki2x ko basuku pisang… kaduo anak laki2x ko kawin jo urang suku simabua.. apokah anak dari laki2x nang baduo ko berhak atas harta pusako randah ko.. sadangkan kito kan manganuik sistem ka ibu…., alah pasti anak dari laki2x nang baduo ko kan basuku simabua lo…..,
    apokah pantas urang simabua maminta harta pusako urang suku pisang….,
    tarimo kasih… atas tanggapan no…

  2. 2 muhammad idris
    Desember 14, 2011 pukul 10:58 pm

    Aturan adat minangkabau tentang harta pusako sangat bagus, hanya pelaksanaanya banyak yang tidak adil,dimana yang kuat yang banyak menguasai harta pusaka,sementara yang lemah disingkirkan , cari solusi dong………………

  3. Januari 5, 2016 pukul 5:30 pm

    Bgai mana tentang harta sperti tanah,rumah yg dlu nya hanya d peruntuk untukan sblm meninggal ttapi tidak smua yang mendengar dan hanya sepihak dan tdk ada jg surat wasiat kl rumah dan tanah itu untuk dia.. ttapi dia meng klaim kl rumah dan tanah itu d peruntukan untk dia..smentara rmh dan tanah sudah di tempati mohon penjelasannya..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Pengunjung

  • 1,065,195 hits

Palanta Minang

adat_dan_budaya_copy

Urang Minang

URANG_MINANG_BARU

Cimbuak

cimbuak

” Istana Kunang – Kunang”

http://hyvny.wordpress.com

KALENDER

April 2011
S S R K J S M
« Feb   Mei »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
252627282930  

ARSIP

Flickr Photos

Aggregator Blog

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Page Rank

Blog Indonesia

Blog Catalog

Culture Blogs - Blog Catalog Blog Directory

%d blogger menyukai ini: