” bundo kanduang limpapeh rumah nan gadang. Amban puruak pegangan kunci. Amban puruak aluang bunian. Pusek jalo kumpulan tali. Hiasan dalam nagari “.

Demikian indah perumpamaan peran seorang bundo, yang mengandung anak keturunannya dalam suatu pertalian darah yang berlanjut secara turun temurun dari garis per-ibuan, yang digambarkan dalam suatu bahasa kalbu, yang dikenal dengan sebutan petatah petitih minang kabau. Seorang bundo bertanggung jawab dalam keluarga karena ia tiang penyanggah rumah tangga (limpapeh). Ia mampu menyelesaikan persoalan rumah tangga (ambun puruak pegangan kunci – ambun puruak aluang bunian). Ia mampu menghimpun keluarga besarnya dalam arti luas – extended family- (pusek jalo kumpulan tali). Ia juga sebagai penjaga adat dan budaya dalam suatu peradaban manusia (sumarak dalam nagari).
Secara indah bundokanduang digambarkan sebagai berikut dalam bahasa yang indah, oleh : AB. Dt. Majo Indo sebagai berikut ;

Bundo kanduang limpapeh rumah nan gadang
Amban puruak pagangan kunci
Amban puruak aluang bunian
Pusek jalo kumpulan tali
Sumarak didalam kampuang
Hiasan dalam nagari
Nan gadang basa batuah
Kok hiduik tampek banasa
Kok mati tampaik baniaik

Ka undang-undang ka Madinah
Ka payuang panji ka Sarugo

Limpapeh rumah nan gadang
Sumarak dalam nagari
Hiasan didalam kampuang
Nan tau jo malu dan sopan
Hiasan Kampuang jo halaman
Langkok ka koto jo nagari
Sampai ka balai jo musajik
Panyusun sumarak rumah tanggo
Laku baiek budi baiek
Malu jo sopan tinggi sakali
Baso jo basi dipakaikan
Nan gadang basa batuah
Kok hiduik tampek banasa
Kok mati tampaik baniaik
Tiang kokoh budi nan elok
Pasak kunci malu jo sopan
Hiasan dunie jo akiraik
Auih tampek minta aie
Lapa ka tampaek minta nasi

Elok tapian dek nan mudo
Elok Kampuang dek nan tuo
Elok Nagari dek pangulu
Elok musajik dek tuangku
Elok rumah dek bundo kanduang

Muluik manih kucindam murah
Baso baiak gulo di bibie
Muluik manih talempong kato
Sakali rundiang disabuik
Takana juo salamonyo

Masaklah buah kacang padi
Dibawok urang katangah pasa
Padi nan masak batangkai-tangkai
Bundo kanduang tuladan budi
Paham nan indak amuah tajua
Budinyo nan indak amuah tagadai


24 Responses to “B – Pituah Bundo kanduang ”


  1. 1 ali syahbana
    September 4, 2008 pukul 3:00 am

    saya lagi nyari buku karya anda “ILMU JIWA AGAMA” Sampai sekarang saya belum bisa mendapat kannya.
    apakah buku itu sudah tidak beredar lagi? dimana saya bisa mendapat kan buku tersebut.
    saya sangat membutuhkan buku karya anda tersebut. untuk reprensi skripsi saya. tolong imformasinya
    terimakasih sebelumnya.

  2. 2 very
    September 22, 2008 pukul 1:39 pm

    Semoga perempuan minang kabau dapat memaknai falsafah Bundo Kanduang tersebut dan melaksanakannya dalam kehidupan sehari – hari, sehingga tidak meniru budaya bangsa lain yang bertentangan dengan falsafah adat basandi syar’, syara’ basandi kitabbullah, sehingga kita tidak mengenal lagi istilah Bundo Bunduang.

  3. 3 ~padusi~
    September 25, 2008 pukul 2:41 am

    Terimakasih ananda Very. Karena itulah kami berupaya membangkitkan kembali image wanita minang yang cerdas dan anggun dengan akal dan budi bahasanya. Sesuai dengan ungkapan dalam pepatan minang itu, bahwa padusi minang merupakan limpapeh rumah nan gadang. Akan menyemarahkan ranah kampung halaman. Amiin..

  4. 4 putirenobaiak
    Desember 10, 2008 pukul 8:32 am

    salam kenal uni, ambo baraja siko ciek :)

  5. 5 mulyadi putra
    April 22, 2009 pukul 5:47 pm

    ass. uni, awak biaso dipanggia aldy,
    nak minta kenalan jo uni wak ma.
    lai bulliah kan ni?he3…

  6. 6 ~padusi~
    April 23, 2009 pukul 3:21 am

    tantu se lai bulieah… dima aldi tingga….

  7. 7 elv_zr
    Juli 29, 2009 pukul 11:57 am

    Ketika permaslahan uang japuik dikemukakan, saya yang orang pariaman (walaupun ga asli pariaman, karena papa asli dari kerinci jambi), ingin juga mengatakan bahwa apa yang dikatakan adityajason dan indra mungkin adalah benar. karena saya pernah juga dijelaskan oleh orang tua saya, bahwa adat uang japuik itu sesunggguhnya tidaklah seperti yang dipikirkan oleh kebanyakan orang yang mungkin tidak mengerti. Pastinya dari sebuah adat, maka terbangunlah ciri khas suatu kaum. namun, akibat perkembangan zaman, dan kemerosotan moral dari individu masing2 manusia, pada akhirnya adat tersebut menjadi diselewengkan (menyimpang dari yang sesungguhnya). mungkin tidak hya mengenai tradisi uang jemputan saja, namun juga banyak adat-adat lainnya yang saat ini mungkin telah diselewengkan. mungkin yang diperlukan oleh orang Pariaman asli adalah saling pengertian, antar berbagai pihak. jika memang pihak wanita tidak mampu memberi uang jemputan karena keluarganya kurang mampu, maka kewajiban pihak lelaki yang menanggungnya. adat pun seharusnya ada tenggang raso.adat tidak bermaksud untuk mengekang,dan adat pun akan tetap seperti itu, tidak akan pernah berubah jika tidka dirubah oleh kaum nya sendiri yang memakai adat tersebut. jadi, bagi para tetua pun harus seperti itu pula, hendaknya harus dapat membuka wawasan dan harus dapat menjelaskan kepada orang-orang yang tidka mengerti tentang adat yang sebenarnya, agar tidak ada kesalah tafsiran mengenai adat tersebut.

    Mungkin yang ingin saya kritik dari orang Minang itu hanya satu (mungkin tidak semua orang Minang), namun fakta tetap berbicara, bahwa orang minang cenderung menginginkan anaknya harus berjodoh pula dengan orang minang, bahkan harus dengan yang sekampung pula. misalnya orang pariaman harus dengan orang pariaman pula,bahkan harus yang satu kampung pula (karena pariaman itu laweh). bahkan yang terjadi, (sebagai contoh) urang pariaman nan laki-laki harus nikah samo urang pariaman pulo (mungkin ini terlepas dari soal uang jemputan), orang tua berpendapat bahwa anak laki-laki mereka akan jauh dari mereka jika dapat orang luar dari pariaman. dan bahwa mereka takut kalau-kalau adat orang itu (pihak perempuan) tidak sesuai dengan adat pihak laki-laki. seharusnya mereka berfikir lebih luas, kalau antara satu adat dengan adat lainnya di gabungkan, dan sama-sama dijalankan, maka akan terjadilah akulturasi adat. dan itu mungkin akan sangat baik, akibat adanya akulturasi tersebut maka ke dua adat akan dapat dilestarikan. bahkan seorang Dosen Biologi ku mengatakan bahwa jika ada persatuan antar 2 gen yang berbeda, maka hal tersebut akan lebih baik hasilnya. kelestarian 2 jenis akan terjaga, kerentanan terhadap penyakit akan semakin berkurang dan kekayaan genetik juga akan semakin bertambah.

    Satu Contoh lainnya, begitu juga dengan urang darek, harus dengan urang darek pula. bahkan ada alasan klasik lagi yang sebenarnya mungkin cukup masuk akal (tapi sepertinya belum bisa masuk akal buat saya). bahwa laki-laki Darek yang memiliki gelar Datuak yang turun dari mamak nya, harus menikah juga dengan urang kampuang nya, agar dia tidak hilang atau jauh dari kampuang nya. buat aku ini mungkin menjadi tidak adil ketika aku bertemu dengan seorang laki-laki dari daerah darek (tepatnya Kota Padang Panjang), yang memiliki gelar datuak dari suku Pisang. dia pernah berkata bahwa kalau dalam keluarganya (ibu, ayah dan kakak2nya) sendiri tidak mempermasalahkan dia menikah dengan orang manapun, tidak harus dengan orang kampung, yang penting berpendidikan. Tapi sepertinya kalau dari ninik mamaknya, itu tidak berlaku. kemungkinan dia harus dengan orang kampuang nyo. mungkin biar lebih dekat dengan keluarga dan kampuang nyo. ini menjadi tidak adil bagi aku, dan bahkan bagi dia sendiri. karena dia adalah co ku, dan aq bukan urang darek. bahkan dia sendiri merasa tidak adil, ketika dia pernah punya pacar orang jawa dan keluarganya tidak memperbolehkannya. bahkan dia pernah bilang ke orangtuanya dia ingin mencabut gelarnya agar dia bisa menentukan pilihan sendiri. Ini yang tidak adil. Kenapa kebebasan seseorang harus terikat dengan adat dan gelar? bukannya akan lebih baik jika adat yang berbeda itu dapat disatukan, yang tujuan akhirnya untuk pelestarian adat juga.

    Bukankan manusia di dunia ini sama saja? bahkan dari suku manapun? Toh di Mata Tuhan semua manusia sama kan? Itu yang saya tidak setujui, kanapa harus seperti itu, kenapa harus ada perbedaan antar sesama manusia? bahkan perbedaan itu juga ada dalam suku itu sendiri, Suku Minang sendiri.
    Toh asal kita sama kan, Dari Pagaruyuang Juga? Dari Datuak Katumangguangan dan Datuak Parpatiah NAn sabatang juga khan? hanya bentuk daerah saja yang akhirnya membedakan budaya adan adat kita (walaupun sebenarnya nenek moyang kita tetap sama), bahkan jika melihat ke yang lebih tinggi, asal kita sama kan, dari Tuhan juga?

    dan sepertinya kasus ini juga akan lebih menarik di bahas, selain kasus “uang japuik” tadi…
    Judulnya…, “Kesetaraan Manusia di mata adat dan gelar di Minangkabau”

  8. 8 mac.ongga
    Agustus 13, 2010 pukul 8:28 pm

    asalamualaikum uni,,,,,
    salam kenal dari denai ,

  9. 9 dani
    Oktober 16, 2010 pukul 4:32 pm

    Numpang singgah ciek Ni..

    Sairiang balam jo barabah
    barabah basarang di rumpun buluah
    sairing salam nanjo sambah
    sambah tasusun dek jari nan sapuluah

    Nibuang jo pangka ambo tarah
    tampek ketek mudah di jambo
    ujuang jo pangka ambo sambah
    tapek kapado dunsanak kasadonyo.

  10. 10 daniel
    Oktober 31, 2010 pukul 12:41 pm

    salam kenal ciek uni…lai buliah kan uni…..trimo kasih sabalun nyo awak ucapkan ….
    awak urang pariaman uni..tlg masalah adat urang pariaman di jalehkan uni…awak indak tau…mako nyo labiah rancak batanyo…dr pado awak sok tau kan uni…apao lagi kini awak tingga di kampuang urang…(semarang)trimo kasih ats waktu nyo uni..smga dunsanak2 ank2 mudo kini indak lupo jo adat&kampuang nyo……

  11. 11 ~padusi~
    November 4, 2010 pukul 6:47 am

    Iyo salam kenal awak…,

    adat pariaman dan daerah pesisir lainnya sama. Biasanya adat itu baru muncul ketika orang menyelenggarakan perkawinan. Masing – masing Keluarga punya tradisi – tradisi yang berbeda.

    cara menyikapinya hanyalah saling mengisi …

  12. 12 hamdani
    Desember 17, 2010 pukul 4:07 pm

    yg perlu d waspadai skaranng adalah kemerosotan moral wanita minang,yg tidak lagi memakai norma2agama dan adat.coba tengok dengan santai bergandengan tangan dg lelaki yg bukan muhrim nya d
    depan mamak atau orang tua,dan banyak nya wanita minang yg ber pakaian kyak monyet(cabiak2)
    atau dengan bangga nya memakai rok pendek berkaos ketat,INI ADALAH CIKAL BAKAL BENCANA ALAM D RANAH BUNDO KANDUANG,BUKAN SALAH LEMPENGAN BUMI YG MENURUT T5EORI BMKG,
    TRM,S SEMOGA JD RENUNGAN KITA SEMUA…!

  13. Januari 25, 2011 pukul 1:18 am

    Ass…. perkenalkan ambo urang Rambatan Batu Sangka…. kebetulan karajo sampingan ambo jd MC, tamasuak acara2 wedding… ambo di rantau uni….
    kebetulan sabulan lai ambo diminta mambaokan acara baralek urang Minang yo NAN SABANA MINANG… mulai dari malam bainai nyo…..ado nan ka ambo tanyokan ka Uni…..
    1. Apo sajo urutan acaranyo?
    2. Apo pambuka kato?
    3. Tolong buekkan ambo kato2 minangnyo uni…
    Tarimokasih uni….. ambo sangat manunggu info dari uni….

  14. 14 ~padusi~
    Februari 4, 2011 pukul 8:02 am

    Waalaikum salam,

    Mungkin ada baiknya menelusuri perpustakaan digital Mak Google ini. Kemudian Anda dapat mengkreasikan kalimat – kalimat sesuai dengan tata cara MC yang di bahasa Minangkan…

    Bukannya ambo indak mau yo Sanak.. rasanya agak sulit menyampaikan melalui tulisan. Dan lagi pula ternyata pesan Sanak baru bisa ambo baca sekarang.
    Sekali lagi mpohon maaf ya…

  15. 15 kari bandaro
    Mei 15, 2011 pukul 4:20 am

    amak, ibu, mama, bunda, apo se sabutan atw panggilan untuak urang ciek tu… : bagi den baliau bagai kan pincuran ruyuang, yg manyaratoi aliran darah sabatang badan jo do’a2nyo… yg mambuek den indak takijau jo duia, yg mambuek den tagak bangkik surang kalau sadang tajatuah…

  16. Mei 15, 2011 pukul 10:07 am

    assalamu’alaikum
    setelah membaca beberapa artikel ttg Minangkabau
    saya semakin haus
    tenyata saya tidak kenal Mingangkabau ,kampung saya sendiri
    terima kasih Uni, Uda,
    yang telah memberikan pelepas dahaga ini
    saya tunggu artikel selanjutnya
    sekali lagi terimakasih

  17. 17 eka restika ria
    Mei 30, 2011 pukul 10:10 am

    uniiiiiiiiiiiiiiiiiiii
    salammmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm kenalllllllllll awak yooo ambo juo urang awak jolehnyo suliek aie….tingga di gando,alamaik skarang petamburan jakarta,awak anak IPPSA pulo…hehehehe makasi uni

  18. 18 malaysian
    November 27, 2011 pukul 7:42 am

    salam sya bukan org minang tapi sya berminat nk belajar bhasa percakapan dan budaya minang yg unik…

  19. 19 maya
    Maret 9, 2012 pukul 1:55 pm

    salam kenal, uni. saya maya, boleh kenalan kah?
    dari awal saya tahu bahwa budaya minang adalah budaya yang sangat beradat dan mengerti syara’. oleh karenanya saya yakin bahwa “pituah bundo kandung” yang anda tulis di atas pastilah sangat bagus maknanya. tapi berhubung saya bukanlah orang minang dan tak tahu sama sekali bahasa minang, bolehkah saya minta tolong anda jelaskan maksud tulisan anda tersebut? saya hanya ingin memahaminya, hitung-hitung sekalian menimba ilmunya. saya sangat senang bisa mampir di blog anda. terima kasih sebelumnya :)

  20. 20 doni
    Maret 10, 2012 pukul 2:15 pm

    ass …ww . ambo susun jari nan sapuluah jo sambah kapado bundo kanduang ,kaum padusi jo kaum muslimah nan barado dimano sajo nan maraso diri anak katurunan bundo kanduang.
    Ambo ingin maagiah tau sabuah carito penzaliman,pelanggaran HAM dll tahadok saurang anak gadih kito nan tajadi diranan minang ko jo minta tolong kapado kasadonyo tantang kusuik nan indak dapek kami manyalasaikan.
    Carito tantang saurang gadih minang nan sangaik babudi nbaiak ,baso katuju dengan otak nan sangaik briliant, lulus S1 jo IP tertinggi, lulus spesialis bedah dengan predikaT TERBAIK dan lulus test PNS dengan nilai terbaik pulo. Dan yg utamo nak gadih kito ko adolah satu-satunyo dokter spesialis bedah nan padusi diranah minang ko. Ditampekkan sabagai dosen F Kedokteran Unand ja Staf bag bedah Di RS M Jamil Padang. Tapi apo nan tajadi kini ko….????
    Dek karano takuik tersaingi (pasien perempuan ) dan tidak mau ikuik satu konspirasi para senior ( babuek yg manyalahi sumpah dokter dan hal nan samato mato yg tujuan akhirnyo kepeang ) kini ko anak gadih wak ko hak2 pribadinyo dikebiri. Sebagai dosen indak diagiah mato kulia, di bag bedah RS dicampakkan bahkan kini dikaluakan SK dikaluakann dari barpraktek di rumah sakik dan nan labiah hebatnyo di ma pun nak gadih wakko praktek ( di RS Swasta ) jo kekuatan konspirasi dokter senior bisa dibarantikan bapraktek.
    Kini sang gadih yang dokter spesialis bedah pertamo di ranah minang ko hanyo bisa manangih jo bamanuang mamikiakan nasibnyo tanpa ado nan barani mambelanyo.
    Sairiang jo sambah ambo baliakkan masaalah ko kapado bundo kanduang jo para padusi ranah minang ko .
    Apo nan dapek kito pabuek …? Namo gadihko Dr Tuty Lestari Sp B asli nan ranah batusangka..

  21. Maret 22, 2012 pukul 5:51 pm

    Sebagai rang minang perantauan, menginginkan Tambo Minangkabau asli dimana mandapekkannyo ? Mhn bantuan …..

  22. April 5, 2012 pukul 1:21 am

    sanagat….penting di pahami n di amalkan oleh wanita minang…pituah yang sesuai dg hidup n kehidupan..dunia n akhirat…

  23. 24 novia
    Juni 1, 2014 pukul 5:34 am

    ass,, uni
    sya asli jawa dan plihan sya seorg laki2 asli pariaman dia lulusan S1,, sya sdah tau msalah uang jemputan itu hrus ada tpi sya tak tahu akan di minta brapa,, tpi sdah takut dluan untuk di tolak, krena dia memegang adat pariaman,, bgaimana y supaya smuany berjalan dngan lncar dan sya ttap di trima di kluarga plihan saya,, mohon balasany y uni,, mkasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Pengunjung

  • 553,438 hits

Palanta Minang

adat_dan_budaya_copy

Urang Minang

URANG_MINANG_BARU

Cimbuak

cimbuak

” Istana Kunang – Kunang”

http://hyvny.wordpress.com

KALENDER

Juli 2014
S S R K J S M
« Des    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

ARSIP

Flickr Photos

More Photos

Aggregator Blog

KampungBlog.com - Kumpulan Blog-Blog Indonesia

Page Rank

Blog Indonesia

Blog Catalog

Culture Blogs - Blog Catalog Blog Directory

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 47 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: